Mudik - Mulih Sedilok

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم

Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah (bertakbir) atas petunjukNYA yang diberikan kepadamu supaya kamu bersyukur". (QS Al Baqarah 185)

Usai puasa kegiatan utama masyarakat kita adalah mudik. Budaya yang hanya terjadi di Indonesia. Mudik adalah kegiatan perantau / pekerja migran untuk pulang ke kampung halamannya.

Ada yg mengartikan mudik, singkatan yang berasal dari bahasa jawa ngoko, yaitu "mulih Sedilok", yaitu pulang sebentar.

Mudik, saat kita sibuk bersalam-salaman, saling mengunjungi, memaafkan dan berkumpul reunian dengan jaringan sosial, kawan-kawan yang menghadirkan sejarah masa lalu.

Manusia tidak bisa hidup tanpa masyarakatnya. Kebersamaan antara beberapa individu dalam suatu wilayah terbentuk masyarakat. Bantuan pihak lain sangat dibutuhkan, apapun profesi kita. Solidaritas sosial menjadi tema mudik terpenting.
Allah yang mencipta, DIA yang memiliki, manusia hanyalah pengelola yang akan dimintai pertanggungjawaban. Bertanggung jawab atas harta yang diamanatkanNYA. Sebagian harta hendaknya dikeluarkan demi kepentingan orang lain yang membutuhkan. 

Kebersamaan akan melahirkan sikap kesadaran untuk menyisihkan sebagian harta kekayaan kepada yang berhak, dalam bentuk infaq, shodaqoh dan kewajiban zakat.

Saudaraku,

Hancurkan kebakhilan, kikis habis sifat-sifat kikir pada jiwa kita. Tumbuhkan kedermawanan dengan peduli dan senang berbagi. Inilah hakikat mensyukuri nikmatNYA.

Solidaritas sosial akan melahirkan kebahagiaan, ketenangan dan ketentraman; bukan hanya kepada mustahiq, si penerima zakat, terlebih bagi muzakki, si pemberi zakat. 

Kedengkian, iri hati, permusuhan atas kesenjangan sosial akan sirna, karena yang berkecukupan peduli untuk mendekat mengulurkan tangan kepada si miskin. Inilah persaudaraan sejati saat kita bisa memberi tanpa menanti imbalan dan membantu tanpa dimintai bantuan.

شَهۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِيٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدٗى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَٰتٖ مِّنَ ٱلۡهُدَىٰ وَٱلۡفُرۡقَانِۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهۡرَ فَلۡيَصُمۡهُۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٖ فَعِدَّةٞ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ٱلۡيُسۡرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلۡعُسۡرَ وَلِتُكۡمِلُواْ ٱلۡعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُواْ ٱللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَىٰكُمۡ وَلَعَلَّكُمۡ تَشۡكُرُونَ  
(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur (QS Al Baqarah 185)

Allahu a'lamu bishowab
29 Ramadhan 1440 H

سُبْحَانَكَ اللّهُمَّ وَ بِحَمْدِكَ اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ اَسْتَغْفِرُكَ وَ اَتُوْبُ اِلَيْكَ

Tren Blog

Hadits Tentang Larangan Berbuat Zina

Hadits Tentang Shalat (Kewajiban Shalat)

Hadits Tentang Aqiqah

Hadits Tentang Khitan

Syarat Menjadi Imam Dalam Shalat Berjama'ah