Posts

Tentang Memelihara Jenggot

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم
Tentang Jenggot

Hukum-hukum agama yang disyariatkan kepada kita, ada yang tidak diterangkan sebabnya, dan ada pula yang diterangkan (dijelaskan) sebabnya. Hukum-hukum yang tidak diterangkan sebabnya oleh Allah atau Rasul-Nya, tidak boleh kita gugurkan dengan sebab-sebab buatan kita sendiri, seperti daging babi, menurut dokter, padanya ada satu jenis cacing yang sangat membahayakan kesehatan manusia. Cacing ini tidak bisa mati melainkan dengan panas 70 derajat. Maka untuk mendapatkan panas 70 derajat ke dalam daging itu perlu dimasak dengan panas 90 derajat.

Anggapan haramnya daging babi disebabkan oleh adanya cacing ini merupakan pemikiran (buatan) manusia yang tidak berdasarkan alasan agama. Oleh karena itu, walaupun kita masak sampai hanguspun, maka daging babi itu tidak bisa menjadi halal.

Adapun tentang memelihara jenggot, Nabi SAW menjelaskan sebabnya, yaitu supaya berbeda dengan orang-orang musyrikin atau orang-orang Majusi. Di dalam ha…

Tentang Musbil Dan Isbal

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم
Musbil adalah Orang yang isbal yaitu orang yang menjulurkan pakaian atau kain izaarnya sampai di bawah mata kaki atau melebihi batas mata kaki. Isbal artinya menjulurkan pakaian melebihi mata kaki.
Dalam hadits diriwayatkan :
عَنِ ابْنِ عُمَرَ رض اَنَّ رَسُوْلَ للهِ ص قَالَ: لَا يَنْظُرُ اللهُ اِلىَ مَنْ جَرَّ ثَوْبَهُ خُيَلَاءَ. البخارى 7: 33 Dari Ibnu ‘Umar RA, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Allah tidak akan melihat kepada orang yang menyeret pakaiannya karena sombong”. [HR. Bukhari juz 7, hal. 33]
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: لَا يَنْظُرُ اللهُ يَوْمَ اْلقِيَامَةِ اِلَى مَنْ جَرَّ اِزَارَهُ بَطَرًا. البخارى 7: 34
Dari Abu Hurairah, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Pada hari qiyamat Allah tidak akan melihat kepada orang yang menyeret izaarnya karena sombong”. [HR. Bukhari juz 7, hal. 34]

Hari Kemenangan

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم
Diantara pilar-pilar dalam masjid ada hamba Allah bersandar, merenung, berDZIKIR dan tilawah ayat-ayat suci. Inilah pemandangan malam terakhir ramadhan tahun ini di beberapa Masjid-masjid. Setiap ada permulaan, pasti akan bertemu penutupan.
Mereka yang meyakini Ramadhan sebagai bulan kemuliaan, sudah berlomba bersama ibadah yang terbaik, berharap bukan Ramadhan terakhir. Andaikan yang "terakhir" semoga semua ibadah di bulan ini diterima dengan sebaik-baiknya penerimaan disisiNYA, disempurnakan yang masih banyak kekurangan, tak ada yang sia-sia.
Kemenangan Ramadhan adalah saat Allah memberi ampunan atas dosa-dosa kita. Ampunan dosa akan mengembalikan jiwa kepada kesucian dan kebersihan hati kita. Ini yang akan membuat energi positif, perilaku baik-jujur, pikiran kreatif dan jiwa yang merdeka.

Mudik - Mulih Sedilok

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم
Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah (bertakbir) atas petunjukNYA yang diberikan kepadamu supaya kamu bersyukur". (QS Al Baqarah 185)
Usai puasa kegiatan utama masyarakat kita adalah mudik. Budaya yang hanya terjadi di Indonesia. Mudik adalah kegiatan perantau / pekerja migran untuk pulang ke kampung halamannya.
Ada yg mengartikan mudik, singkatan yang berasal dari bahasa jawa ngoko, yaitu "mulih Sedilok", yaitu pulang sebentar.
Mudik, saat kita sibuk bersalam-salaman, saling mengunjungi, memaafkan dan berkumpul reunian dengan jaringan sosial, kawan-kawan yang menghadirkan sejarah masa lalu.
Manusia tidak bisa hidup tanpa masyarakatnya. Kebersamaan antara beberapa individu dalam suatu wilayah terbentuk masyarakat. Bantuan pihak lain sangat dibutuhkan, apapun profesi kita. Solidaritas sosial menjadi tema mudik terpenting.

Terminal Akhir Ramadhan

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم
Makna puasa tak pernah selesai kita kaji. Kedalaman syariah "puasa" yang juga ditetapkan Allah kepada para Nabi sebelum Nabi SAW, membuatnya menjadi metode / thoriqah yang luar biasa membentuk diri "manusia seutuhnya", ahsani taqwiim.
Puasa lebih mendekatkan kita kepadanNYA. Meningkatkan naluri manusia untuk sadar akan bentuk kejadiannya dan lebih dekat dengan hidayahNYA. Kita menjadi paham betapa sia-sia kekayaan, materi, popularitas, pangkat, rasa kenyang dan semua nikmat dunia tanpa hidayahNYA, kebersyukuran.
ٱلَّذِي خَلَقَ فَسَوَّىٰ ٢ وَٱلَّذِي قَدَّرَ فَهَدَىٰ ٣  yang menciptakan, dan menyempurnakan (penciptaan-Nya). dan yang menentukan kadar (masing-masing) dan memberi petunjuk (QS Al A'la 2-3)
إِنَّا هَدَيۡنَٰهُ ٱلسَّبِيلَ إِمَّا شَاكِرٗا وَإِمَّا كَفُورًا   Sesungguhnya Kami telah menunjukinya jalan yang lurus; ada yang bersyukur dan ada pula yang kafir (QS Al-Insan 3)