Featured Post

Cobaan Hidup

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم Para nabi itu ujian hidup mereka paling berat, pedih dan mengerikan. Benar, untuk mengetahui ketaatan seorang hamba dihadapan Allah, diberikan kepada kita serangkaian ujian. Dunia yang sementara ini adalah tempat cobaan dan bekerja. Nabi Ibrahim adalah teladan terbaik bagi manusia dalam banyak ujian dan cobaan. Menghadapi orang tua yang musyrik, kaum yang angkuh bahkan penguasa yang dzalim. Dilempar dalam api yang berkobar, pengembara berpindah-pindah tempat tinggal dan 'meninggalkan' istri serta anak 'Ismail' di lembah Mekkah yang tandus dan tak ada tanda-tanda kehidupan.

Nabi Israil atau Ya'qub AS

بِسْــــــمِ اللهِ الرَّحْمَانِ الرَّحِيْم

Al-Qur’an menyebutkan nama Ya’qub enam belas kali, beliau juga disebut dengan Israil sebanyak dua kali. Nabi Ya’qub yang juga dinamakan Israil, adalah putera Nabi Ishaq AS yang juga cucu Nabi Ibrahim AS. Keturunan Nabi Ya'qub AS ini yang kemudian disebut Bani Israil.

Arti Israil sendiri, seperti yang termaktub dalam sumber rujukan Arab, adalah “Pilihan Allah” atau “Hamba Allah”. Adapun makna harfiah atau etimologis menurut kaum Yahudi ialah “Orang yang bergulat dengan Tuhan”.

Belajar dari Nabi Ya'qub yang memiliki 'putera' Yusuf, selamat dari serigala tapi tak selamat dari putera - putera lainnya, saudara-saudaranya sendiri. Benar pengkhianatan orang-orang dekat itu jauh lebih menyakitkan daripada orang-orang asing, tak dikenal.

Nabi Ya'qub mampu menghadapi dengan penuh kesabaran. Beliau telah memenangkan kehidupan dengan hanya berkeluh kesah kepada-Nya.

قَالَ اِنَّمَآ اَشْكُوْا بَثِّيْ وَحُزْنِيْٓ اِلَى اللّٰهِ وَاَعْلَمُ مِنَ اللّٰهِ مَا لَا تَعْلَمُوْنَ
Dia (Ya‘qub) menjawab, “Hanya kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku. Aku mengetahui dari Allah apa yang tidak kamu ketahui. (QS Yusuf : 86)

Percayalah, mereka yang hilang akan kembali. Putera Ya'qub 'Yusuf' yang dibuang pun akan berkumpul dan bersatu setelah 40 tahun, takdirNya pasti berlaku. Mereka yang sakit pun bakal sembuh, Nabi Ya'kub yang hilang penglihatannya pun kembali seperti semula. 

وَرَفَعَ اَبَوَيْهِ عَلَى الْعَرْشِ وَخَرُّوْا لَهٗ سُجَّدًاۚ وَقَالَ يٰٓاَبَتِ هٰذَا تَأْوِيْلُ رُءْيَايَ مِنْ قَبْلُ ۖقَدْ جَعَلَهَا رَبِّيْ حَقًّاۗ وَقَدْ اَحْسَنَ بِيْٓ اِذْ اَخْرَجَنِيْ مِنَ السِّجْنِ وَجَاۤءَ بِكُمْ مِّنَ الْبَدْوِ مِنْۢ بَعْدِ اَنْ نَّزَغَ الشَّيْطٰنُ بَيْنِيْ وَبَيْنَ اِخْوَتِيْۗ اِنَّ رَبِّيْ لَطِيْفٌ لِّمَا يَشَاۤءُ ۗاِنَّهٗ هُوَ الْعَلِيْمُ الْحَكِيْمُ ( يوسف/12: 100)
Dia (Yusuf) menaikkan kedua ibu bapaknya ke atas singgasana. Mereka tunduk bersujud kepadanya (Yusuf). Dia (Yusuf) berkata, “Wahai ayahku, inilah takwil mimpiku yang dahulu itu. Sungguh, Tuhanku telah menjadikannya kenyataan. Sungguh, Tuhanku telah berbuat baik kepadaku, ketika Dia membebaskan aku dari penjara dan ketika membawa kamu dari dusun, setelah setan merusak (hubungan) antara aku dengan saudara-saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku Maha lembut terhadap apa yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana. (QS Yusuf : 100)

Wallahu a'lamu bishawab.

(Ust. M. Iqbal - uniba)

سُبْحَانَكَ اللّهُمَّ وَ بِحَمْدِكَ اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ اَسْتَغْفِرُكَ وَ اَتُوْبُ اِلَيْكَ

Tren Blog

Hadits Tentang Khitan

Fadlilah Dzikir Laa Ilaaha Illallaah

Perintah Orang Tua Yang Tidak Boleh Ditaati

Hadits Tentang Talaq

Shalat Sunnah Intidhar

Blog Populer

Hadits Tentang Larangan Berbuat Zina

Hadits Tentang Shalat (Kewajiban Shalat)

Hadits Tentang Khitan